KANKER ESOFAGUS

Kanker kerongkongan adalah kanker yang terjadi di kerongkongan – tabung panjang dan berongga yang membentang dari tenggorokan ke perut Anda. Kerongkongan Anda membantu memindahkan makanan yang Anda telan dari bagian belakang tenggorokan ke perut Anda untuk dicerna.

Kanker kerongkongan biasanya dimulai pada sel-sel yang melapisi bagian dalam kerongkongan. Kanker kerongkongan dapat terjadi di mana saja di sepanjang kerongkongan. Lebih banyak pria daripada wanita terkena kanker kerongkongan.

Kanker kerongkongan adalah penyebab paling umum keenam kematian akibat kanker di seluruh dunia. Tingkat insiden bervariasi dalam lokasi geografis yang berbeda. Di beberapa daerah, tingkat kanker kerongkongan yang lebih tinggi dapat dikaitkan dengan penggunaan tembakau dan alkohol atau kebiasaan gizi tertentu dan obesitas.

Gejala

Tanda dan gejala kanker kerongkongan meliputi:

  1. Kesulitan menelan (disfagia)
  2. Penurunan berat badan tanpa mencoba diet
  3. Nyeri dada, tekanan atau terbakar
  4. Memburuknya gangguan pencernaan atau mulas
  5. Batuk atau suara serak

Kanker kerongkongan dini biasanya tidak menyebabkan tanda-tanda atau gejala.

Penyebab

Tidak jelas apa yang menyebabkan kanker kerongkongan.

Kanker kerongkongan terjadi ketika sel-sel di kerongkongan mengembangkan perubahan (mutasi) dalam DNA mereka. Perubahan membuat sel tumbuh dan membelah di luar kendali. Sel-sel abnormal yang terakumulasi membentuk tumor di kerongkongan yang dapat tumbuh untuk menyerang struktur di dekatnya dan menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Jenis kanker kerongkongan

Kanker kerongkongan diklasifikasikan menurut jenis sel yang terlibat. Jenis kanker kerongkongan yang Anda miliki membantu menentukan pilihan pengobatan Anda. Jenis kanker kerongkongan meliputi:

  1. Adenokarsinoma. Adenokarsinoma dimulai pada sel-sel kelenjar yang mengeluarkan lendir di kerongkongan. Adenokarsinoma paling sering terjadi di bagian bawah kerongkongan. Adenokarsinoma adalah bentuk paling umum dari kanker kerongkongan di Amerika Serikat, dan itu mempengaruhi terutama pria kulit putih.
  2. Karsinoma sel skuamosa. Sel-sel skuamosa adalah sel-sel datar dan tipis yang melapisi permukaan kerongkongan. Karsinoma sel skuamosa paling sering terjadi di bagian atas dan tengah kerongkongan. Karsinoma sel skuamosa adalah kanker kerongkongan yang paling umum di seluruh dunia.
  3. Jenis langka lainnya. Beberapa bentuk kanker kerongkongan yang langka termasuk karsinoma sel kecil, sarkoma, limfoma, melanoma dan koriokarsinoma.

Faktor risiko

Diperkirakan bahwa iritasi kronis pada kerongkongan Anda dapat berkontribusi pada perubahan yang menyebabkan kanker kerongkongan. Faktor-faktor yang menyebabkan iritasi pada sel-sel kerongkongan Anda dan meningkatkan risiko kanker kerongkongan meliputi:

  1. Memiliki penyakit gastroesophageal reflux (GERD)
  2. Rokok
  3. Memiliki perubahan prakanker pada sel-sel esofagus (Barrett’s esophagus)
  4. Menjadi gemuk
  5. Minum alkohol
  6. Memiliki refluks empedu
  7. Mengalami kesulitan menelan karena sfingter esofagus yang tidak akan rileks (akalasia)
  8. Memiliki kebiasaan tetap minum cairan yang sangat panas
  9. Tidak cukup makan buah dan sayuran
  10. Menjalani perawatan radiasi ke dada atau perut bagian atas

Tes dan prosedur yang digunakan untuk mendiagnosis kanker kerongkongan meliputi:

  1. Studi menelan barium. Selama penelitian ini, Anda menelan cairan yang mencakup barium dan kemudian menjalani sinar-X. Barium melapisi bagian dalam kerongkongan Anda, yang kemudian menunjukkan perubahan pada jaringan pada sinar-X.
  2. Menggunakan scope untuk memeriksa kerongkongan Anda (endoskopi). Selama endoskopi, dokter Anda melewati tabung fleksibel yang dilengkapi dengan lensa video (videoendoscope) ke tenggorokan Anda dan masuk ke kerongkongan Anda. Dengan menggunakan endoskopi, dokter Anda memeriksa kerongkongan Anda, mencari kanker atau area iritasi.
  3. Mengumpulkan sampel jaringan untuk pengujian (biopsi). Dokter Anda mungkin menggunakan lingkup khusus yang diturunkan ke tenggorokan Anda ke kerongkongan Anda (endoskopi) untuk mengumpulkan sampel jaringan yang mencurigakan (biopsi). Sampel jaringan dikirim ke laboratorium untuk mencari sel-sel kanker.

Menentukan luasnya kanker

Setelah diagnosis kanker kerongkongan dikonfirmasi, dokter Anda dapat merekomendasikan tes tambahan untuk menentukan apakah kanker Anda telah menyebar ke kelenjar getah bening Anda atau ke area lain dari tubuh Anda.

Tes mungkin termasuk:

  1. Bronkoskopi
  2. Ultrasonografi endoskopi (EUS)
  3. Tomografi terkomputerisasi (CT)
  4. Tomografi emisi positron (PET)

Dokter Anda menggunakan informasi dari prosedur ini untuk menetapkan stadium kanker Anda. Tahapan kanker kerongkongan ditunjukkan oleh angka Romawi yang berkisar dari 0 hingga IV, dengan tahap terendah menunjukkan bahwa kanker itu kecil dan hanya mempengaruhi lapisan superfisial kerongkongan Anda. Pada stadium IV, kanker dianggap maju dan telah menyebar ke area lain dari tubuh. Sistem stadium kanker terus berkembang dan menjadi lebih kompleks karena dokter meningkatkan diagnosis dan pengobatan kanker. Dokter Anda menggunakan stadium kanker Anda untuk memilih perawatan yang tepat untuk Anda.

Cholesterol

Pricelist Rp90.000,- Deskripsi Pemeriksaan kolesterol merupakan pemeriksaan darah yang mengukur konsentrasi kolesterol yang dibawa dalam darah oleh lipoprotein. Konsentrasi kolesterol yang tinggi dalam darah akan

Read More

LDL Cholesterol

Pricelist Rp160.000,- Deskripsi Pemeriksaan kolesterol LDL direk merupakan pemeriksaan darah yang megukur konsentrasi kolesterol LDL dalam darah menggunakan metode langsung (direk). Low density lipoprotein (LDL)

Read More

HDL Cholesterol

Pricelist Rp110.000,- Deskripsi Pemeriksaan kolesterol HDL merupakan pemeriksaan darah yang mengukur konsentrasi kolesterol HDL dalam darah. High density lipoprotein (HDL) seringkali disebut sebagai “kolesterol baik”

Read More

Processing your request, please be patient.